Iklan

STOP MEMUKUL MURID !!! ITU ADALAH PELANGGARAN PROFESI !!!

Kuambil.com - Assalamu’alaikum wr.wb.,.. Selamat siang rekan-rekan guru semua yang berada diseluruh Indonesia, siang ini kuambil.com akan membagikan informasi mengenai,,,,,,,,,,,,,,

Ada banyak guru yang setuju dengan kebiasaan memukul dan menghinakan murid di sekolah, atau memberikan hukum fisik (seperti push-up, lari lapangan, lompat jongkok atau merangkak keluar dari kelas). Saya tidak bisa setuju. Saya mau memberikan contoh lain sebagai perumpamaan, supaya kita bisa paham dengan jelas.


Para dokter mendapat pelatihan dan pembinaan pada waktu kuliah, dan sesudahnya laksanakan tugas sesuai dengan ajaran yang didapatkan di fakultas kedokteran. Ada proses diagnosis, pengobatan, operasi, terapi dan sebagainya, semuanya DIAJARKAN oleh dokter senior yang menjadi dosen dan professor (ahli di bidangnya masing-masing). Dokter (sebagai anggota suatu profesi) melakukan tugas yang DIAJARKAN kepadanya saat kuliah. Begitu juga pengacara, insinyur, arsitek, akuntan, dan seterusnya.

Saya cek daftar asosiasi profesi internasional di internet. Ada ratusan. Bukannya guru juga merupakan profesi? Setuju atau tidak? Perlu latihan khusus selama bertahun2 untuk menjadi seorang guru yang menguasaikan ilmu pendidikan dengan baik dan benar? Atau apakah semua orang biasa seperti tukang bangunan yang putus sekolah di SD bisa menjadi guru juga asal mau berdiri di depan murid di kelas? Menjadi seorang guru adalah profesi yang dijalankan oleh pakarnya, atau pekerjaan biasa yang bisa dilakukan oleh orang biasa manapun (seperti halnya tukang sapu)?

Kalau kita mengatakan guru adalah bagian dari suatu profesi, maka tidak ada bedanya dengan dokter dan ratusan profesi yang lain. Kalau seandainya ada seorang dokter yang tiba2 mulai memotong telinga anak yang menjadi pasien untuk mengobati rasa sakit kepala, kira2 apa yang akan terjadi? Orang tua pasti marah, dan menuntut di pengadilan, betul? Lalu apa yang akan ditanyakan kepada si dokter gila itu oleh jaksa penuntut?
Jaksa: “Dari mana anda dapat cara potong telinga untuk mengobati sakit kepala? Apakah diajarkan kepada anda saat kuliah?”
Dokter: “Tidak. Saya buat sendiri. Tidak ada riset yang mendukung tindakan itu. Tetapi saya kira pasien yang telinganya dipotong akan sembuh dari sakit kepala dan menjadi baik. Dan saya lakukan dengan rasa “kasih sayang kepada pasien”, bukan karena mau menyiksa! Jadi saya tidak salah, karena tidak ada niat buruk.”

Apa yang akan terjadi pada dokter tersebut? Dipenjarakan? Dicabut izin prakteknya sebagai dokter? Pasti itu dan lebih banyak lagi. Kenapa? Karena dia melakukan suatu tindakan di dalam profesinya yang TIDAK DIBENARKAN oleh semua pakar kedokteran, dan TIDAK PERNAH DIAJARKAN KEPADANYA di dalam kuliah kedokteran. Dia sudah melanggar peraturan dasar profesinya sendiri dengan merekayasa suatu tindakan yang tidak benar, tidak diajarkan kepadanya, dan tidak diketahui hasilnya di kemudian hari. Di dalam semua profesi, tindakan seperti itu pasti dicap sebagai “pelanggaran profesi”.

Sekarang, kalau kita setuju bahwa menjadi guru adalah profesi juga, saya mohon para guru menjelaskan sekarang: Di dalam MATA KULIAH YANG MANA anda diajarkan untuk MEMUKUL DAN MENGHINAKAN SISWA, ATAU MEMBERIKAN HUKUM FISIK MANAPUN (dengan niat kasih sayang)? Nama mata kuliah itu apa?
(Misalnya): # Pemukulan, Penghinaan Dan Hukuman Fisik Terhadap Siswa Dengan Rasa Kasih Sayang Agar Mereka Menjadi Orang Sukses. (4 SKS).  

Apa begitu? Ajarannya di dalam mata kuliah itu apa? Misalnya:

1.  Pemukulan Terhadap Siswa Dengan Kasih Sayang
2.  Tips Agar Pemukulan Tidak Menyebabkan Perdarahan
3.  Tips Menjewer, Mencubit, Tampar Kepala dan Pipi, dan Menjemur
4.  Kebutuhan Hukuman Push-Up Agar ada Efek Jera
5.  Tata Cara Lari Lapangan Agar Siswa Menjadi Penurut
6.  Kata2 Untuk Menghinakan Murid, Sesuai Suku, Ras Dan Agama
7.  P3K Untuk Siswa Yang Pingsan atau Berdarah Setelah Hukuman Fisik
8.  Cara Memberikan Hukuman Fisik, Agar Guru Tidak Disidangkan
9.   (dan seterusnya)

Apakah benar semua guru di Indonesia yang suka memukul, menghinakan dan berikan hukuman fisik mendapatkan mata kuliah seperti yang di atas itu di universitas? Dan matakuliah itu menyiapkan mereka dalam tugas profesi sebagai guru, di mana ada kewajiban memukul, memberikan hukuman fisik dan menghinakan murid secara rutin, agar ada efek jera, atau agar siswa menjadi sukses?

ATAU, apakah mungkin dengan tindakan memukul siswa, menghinakan dan memberikan hukuman fisik, guru itu persis sama dengan si dokter gila di atas yang memotong telinga pasien yang sakit kepala, bukan karena diajarkan begitu, tetapi karena dia sendiri merasa bahwa itu adalah tindakan yang boleh-boleh saja? Dalam kata lain, dia tidak peduli pakar di dalam profesinya mengajarkan apa. Dia merasa punya kekuasan untuk melakukan apa saja yang dia inginkan dan tidak peduli kalau itu bukan ajaran standar profesinya.

Yang dilakukan guru itu dengan memukul, memberikan hukuman fisik dan menghinakan murid (yang tidak pernah diajarkan saat kuliah) adalah melakukan EKSPERIMEN PSIKOLOGIS terhadap siswa. Guru itu melakukan tindakan A (memukul, menghinakan, memberikan hukuman fisik), dan dia berhadap akan ada hasil B (siswa menjadi orang sukses). Tidak ada landasan riset. Tidak diajarkan kepada guru saat kuliah. Hanya ada niat di dalam hati guru itu untuk melakukan itu secara sepihak tanpa tahu hasilnya akan seperti apa. Berharap saja!

Guru itu tidak pernah dapat pelatihan profesi untuk memukul,  memberikan hukuman fisik, atau menghinakan siswa! Guru itu melanggar peraturan profesi (seperti si dokter gila itu) karena bertindak tanpa ilmu, tanpa hak, dan hanya mengikuti hawa nafsu diri sendiri karena merasa “nanti siswa akan menjadi baik”.

Seharusnya guru itu mau berubah, mau belajar, dan mau bertanya “Apa ini yang terbaik bagi siswa, sesuai dengan ajaran profesi saya?” Kalau memukul siswa, memberikan hukuman fisik (seperti push-up dan lari lapangan), dan menghinakan siswa adalah cara paling benar dan terbaik untuk membantu siswa menjadi manusia yang sukses, maka hal-hal itu PASTI akan diajarkan di semua Fakultas Pendidikan. Ternyata tidak! Kenapa?

Semoga bermanfaat. Dan semoga para guru bersedia untuk merenung dan belajar ilmu pendidikan yang dibenarkan dalam profesinya.
Wassalamu’alaikum wr.wb.,
Gene Netto\

Sumber : genenetto

Demikian artikel yang dapat kuambil.com berikan, semoga ada manfaatnya untuk kita semua, ,,,,,

3 Responses to "STOP MEMUKUL MURID !!! ITU ADALAH PELANGGARAN PROFESI !!!"

  1. Pernah jadi guru opo gak? Sok tahu, sok menceramahi? Coba jadi guru dulu, 1 tahun aja.

    ReplyDelete
  2. jadi isi artikelnya cuma segitu doang,,,perlu dipertanyakan lagi apakah penulis sudah profesional atau belum, waktu saya baca judulnya diatas, tersirat dalam benak saya bahwa penulis akan memaparkan beberapa contoh metode pembelajaran.atau kiat kiat menghadapi siwa/i yang kelewat bandel sesuai pengalaman penulis atau berdasarkan referensi para expert...ternyata isinya cuma dokter potong telinga doang......

    ReplyDelete

Iklan