KETUM PGRI ANGKAT BICARA TERKAIT KEBIJAKAN MENDIKBUD SEKOLAH LIMA HARI

Assalamualaikum wr wb dan Salam sejahtera untuk kita semua...

Kuambil.com - Pengurus Besar Persatuan Guru Republik Indonesia (PGRI) meminta pemerintah untuk meninjau ulang kebijakan lima hari sekolah dalam sepekan.

Hasil gambar untuk ketua pgri unifah rosyidi

Bila persiapannya tidak matang, dikhawatirkan akan membawa dampak buruk bagi jalannya pendidikan.

"Kami memahami niat baik pemerintah sebagai upaya untuk menjaga, menumbuhkan, dan menanamkan karakter peserta didik agar menjadi pribadi-pribadi yang dinamis serta matang. Namun, lima hari berada di sekolah tanpa dipersiapkan secara matang menimbulkan reaksi yang beragam dan cenderung tidak positif," jelas Ketum PB PGRI Unifah Rosyidi dalam pernyataan resminya, Selasa (13/6).

Dia menyebutkan, ada beberapa hal yang perlu dipertimbangkan oleh pemerintah dalam penerapan sekolah lima hari.

Pertama,‎ pemerintah sebaiknya membentuk tim khusus untuk mendialogkan secara serius kebijakan ini dengan pemerintah daerah (provinsi, kabupaten/kota) dan berbagai pihak yang relevan.‎

Kedua,‎ pemerintah menyiapkan guideline saja. Selanjutnya implementasinya serahkan kepada pemerintah daerah karena mereka yang paling tahu, paling mengerti, dan paling memahami kondisi daerah masing-masing.

"Pemerintah pusat sebaiknya berperan sebagai enabler/ fasilitator yang menetapkan kebijakan besar dan umum , serta melakukan evaluasi dan monitoring terhadap pelaksanaan program tersebut. Hal ini juga sesuai dengan amanat UU bahwa pendidikan telah didesentralisasi kepada daerah," ujarnya.

Ketiga, mengajak dialog secara khusus dengan penyelenggara sekolah berbasis agama (khususnya Madrasah) yang telah menyelenggarakan pendidikan pada siang hari selepas sekolah umum.

"Mereka ini dipercaya masyarakat sebagai sekolah yang menekankan pada mengajarkan moral, religiusitas, dan sarat dengan pendidikan karakter. Jangan sampai sekolah yang sudah ada sejak turun temurun dan telah dipercaya masyarakat ini merasa menjadi korban kebijakan sekolah lima hari ini," pungkasnya.

Harus tetap ada dan menjadi partner kementerian untuk berbagi peran masing-masing. Teknis koordinasi ini yang diperlukan dengan baik.‎

Keempat, perlu dipikirkan bagiamana dengan pendididikan bagi anak-anak kelas awal, kelas 1, 2, 3, dan 4 SD. 

Program apa saja bagi mereka dengan waktu yang begitu lama? Bagaimana dengan istrirahat, bermain, dan komunikasi dengan keluarga yang masih sangat dibutuhkan bagi tumbuh kenbang mereka? Bagaimana dengan kebutuhan gizi mereka?‎

"Pertimbangan lainnya, program penguatan karakter seperti apa dalam mengisi waktu selesai jam sekolah? Apa diserahkan sepenuhnya pada sekolah? Atau bebas saja? Bagaimana dengan kesediaan makan siang dan istirahat? Apakah hanya menunda waktu pulang?‎ Hal-hal ini harus dianalisa lebih dalam," imbuhnya. 

(sumber: jpnn.com)

Demikian berita dan informasi terkini yang dapat kami sampaikan. Silahkan like fanspage dan tetap kunjungi situs kami di www.kuambil.com. Kami senantiasa memberikan berita dan informasi terupdate dan teraktual yang dilansir dari berbagai sumber terpercaya. Terima Kasih atas kunjungan anda semoga informasi yang kami sampaikan ini bermanfaat. Untuk info terbaru lainya silakan kunjungi laman DISINI..!!!
loading...

Subscribe to receive free email updates:

0 Response to "KETUM PGRI ANGKAT BICARA TERKAIT KEBIJAKAN MENDIKBUD SEKOLAH LIMA HARI"

Post a Comment